Hewan-Hewan Yang Telah Punah di Dunia

Dahulu di bumi ini terdapat banyak hewan-hewan yang mengagumkan di Bumi ini tetapi karena Faktor-faktor seperti seleksi alam,meningkatnya kebutuhan makanan Manusia,menghilangnya habitat hewan karena terjadi pembebasan Lahan,dll maka hewan-hewan yang mengagumkan ini pun Punah sesungguhnya Hewan-hewan tersebut ikut berperan untuk menyelamatkan Bumi ini

1. Dinosaurus
Merupakan hewan reptilia yang telah ada berjuta-juta tahun dahulu pada zaman pra-sejarah pada zaman Mesozoikum, Zaman Dinosaurus. Tak semua hewan yang hidup pada zaman prasejarah dianggap sebagai dinosaurus. Selain itu, dinosaurus juga terdapat dalam pelbagai jenis dan ukuran, dari 30 meter panjang (100 kaki) dan sampai 15 m tinggi (50 kaki) seperti (Argentinosaurus, Seismosaurus, Ultrasaurus, Brachiosaurus, dan Supersaurus) hingga yang berukuran seekor ayam. Ada juga yang berbulu burung seperti Caudipteryx. Kebanyakan dinosaurus berukuran antara kedua jenis itu…
Dinosaurus muncul pertama kali sekitar 225 juta tahun yang lalu pada Zaman Trias. Binatang ini terus hidup sampai Zaman Jura dan berkembang menjadi raksasa pada Zaman Kapur. Sekitar 65 juta tahun yang lalu, pada akhir Zaman Kapur, dinosaurus lenyap dari muka bumi.

2. Quagga Separuh Zebra Separuh Kuda
Quagga yang menyerupai zebra dan pernah ditemukan dalam jumlah besar di Afrika Selatan. Quagga dapat dibedakan dari zebra lain dengan memiliki tanda pada bagian depan tubuh. Quagga merupakan campuran dari kuda dan zebra. Nama Quagga berasal dari kata Khoikhoi untuk zebra. Quagga punah akibat perburuan oleh manusia yang berusaha mendapat daging dan kulitnya.
Dinyatakan punah pada tahun 1883.

3. Thylacine: the Tasmanian Tiger (extinct since 1936)
Harimau Tasmania (Thylacinus cynocephalus) adalah binatang yang kebanyakan diketahui sebagai marsupial karnivora pada masa modern. Binatang ini berasal dari Australia dan Papua dan dinyatakan punah pada abad ke-20. Binatang ini disebut sebagai harimau Tasmania karena punggungnya yang bercorak belang, namun ada juga yang menyebutnya serigala Tasmania.

4. Steller’s Sea Cow: the defenseless beast (extinct since 1768
Sapi laut Steller (Hydrodamalis gigas) adalah mamalia sirenia besar yang telah punah dan sebelumnya dapat ditemukan di pantai laut bering di Asia. Sapi laut Steller ditemukan di kepulauan Komander tahun 1741 oleh penyelidik alam Georg Steller.
Populasi sapi laut ada pada jumlah kecil dan terbatas ketika Steller mendeskripsikan mereka. Steller mengatakan bahwa mereka ditemukan pada grup, tetapi Stejneger memperkirakan terdapat lebih sedikit dari 1500 yang tersisa dan terancam punah karena diburu manusia. Mereka dihabisi oleh pelaut, pemburu anjing laut, dan pedagang bulu yang mengikuti rute Bering ke Alaska, yang memburu mereka untuk makanan dan kulitnya yang digunakan untuk membuat kapal. Mereka juga diburu untuk lemaknya yang tidak hanya digunakan untuk makanan, tetapi juga sebagai lampu minyak karena tidak mengeluarkan asap atau bau dan dapat disimpan dalam waktu yang lama pada udara hangat. Pada tahun 1768, kurang dari 30 tahun singa laut ini ditemukan, singa laut Steller telah punah..

5. Irish Deer
Rusa Besar Irlandia atau Rusa Raksasa, adalah rusa yang paling besar yang pernah hidup.
Tinggal di Eurasia, dari Irlandia ke sebelah timur Lake Baikal, selama Late Pleistocene dan awal Holocene. Sisa dikenal terakhir spesies sudah adalah karbon ketinggalan jaman ke sekitar 5.700 BC, atau sekitar 7.700 tahun yang lalu. Rusa Raksasa terkenal untuk ukuran hebatnya (sekitar 2,1 meter atau 7 kaki tinggi di bahu), dan di khusus karena menyebabkan angga yang mana pun yang paling besar diketahui cervid (maksimum 3,65 meters/12 kaki dari membalikkan untuk membalikkan dan menimbang sampai 90 pon).
Diskusi sebab kepunahan mereka masih memusatkan pikiran pada Tanduk (daripada atas ukuran badan keseluruhan mereka), yang mungkin hak lebih banyak sampai dampak mereka pada pengamat daripada milik sebenarnya yang mana pun. Ada yang sudah mengusulkan berburu oleh manusia adalah faktor menyumbang didemise Rusa Besar Irlandia sebagai itu dengan banyak prasejarah mega-fauna, malah mengasumsikan bahwa ukuran Tanduk besar membatasi gerak-gerik Jantan lewat daerah bersemak atau bahwa sebanyak suatu lain berarti “maladaptation”. Tetapi bukti untuk over-berburu samar-samar, dan sebagai spesies kontinental, sudah akan ko-berkembang dengan manusia sepanjang keberadaannya dan agaknya sudah menyesuaikan diri sampai penampilan mereka.


6. Caspian Tiger: the third largest (extinct since 1970)
Harimau Caspian atau harimau Parsi westernmost sub-jenis-sub-jenis harimau, ditemukan di Iran, Irak, Afganistan, Turki, Mongolia, Kazakhstan, Kaukasus, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan sampai itu punah di tahun 1970an.
Semua harimau diketahui ke dunia, harimau Caspian adalah yang ketiga yang paling besar. Badan ini sub-jenis-sub-jenis cukup kekar dan ditambah dengan kaki kuat, cakar lebar yang besar dan cakar yang luar biasa besar. Telinga pendek dan kecil, Harimau jantan Caspian sangat besar dan berbobot 169-240 kg. betina tidak sebesaryang jantan

7. Aurochs
Diantara binatang punah Eropa yang paling terkenaladalah aurochs atau urus (Bos primigenius). Aurochs berkembang di India kira-kira dua juta tahun yang lalu, pindah ke dalam yang Timur Tengah dan lebih lanjut ke dalam Asia, dan Eropa yang dicapai sekitar 250.000 tahun yang lalu. Pada ke-13 abad SM aurochs dibatasi ke Polandia, Lituania, Moldavia, Transylvania dan Prussia Timur.
Tahun1564, binatang ini hanya tersisa 38 ekor. Di 1920s dua orang penjaga kebun binatang Jerman, Heinz dan Lutz Heck, mencoba menghidupkan kembali aurochs ke dalam keberadaan dari ternak piaraan yang adalah keturunan mereka. Rencana mereka berdasarkan konsepsi bahwa spesies tidak punah selama semua gennya masih ada.
Hasil adalah jenis yang dianggap Heck Cattle, ‘Created Aurochs’, atau ‘Heck Aurochs’, yang sama mempunyai kemiripan namun fisiologi aurochs liar tak pernah diketahui.

8. Great Auk: largest of all auks (extinct since 1844)
Burung Auk adalah satu-satunya spesies di genus Pinguinus, burung auk raksasa yang tanpa penerbangan dari Atlantik dan kini lebih dikenal sebagai garefowl, atau penguin. Lebar sekitar 75 sentimeter dan tingginya 30-34 inci dan berat sekitar 5 kg, Burung Auk emiliki bulu hitam yang mengkilap dan pada zaman dulu, Burung Auk banyak ditemukan di pulau tidak jauh dari Kanada timur, Greenland, Eslandia, Norwegia, Irlandia dan Inggris Raya, tetapi akhirnya diburu dan punah. Konon kabarnya burung Aux sampai sekarang masih hidup dan sesekali menampakan diri….

9. Cave Lion
Singa gua, juga dikenal sebagai singa gua Eropa atau Eurasian, species yang telah punah ini diketahui dari fosil yang ditemukan para arkeolog. Jenis singa ini adalah salah satu singa berukuran besar yang pernah ada. Seorang Jantan dewasa, yang ditemukan pada 1985 dekat Siegsdorf (Jerman), mempunyai tinggi bahu sebanyak sekitar 1,2 m dan potong sebanyak 2,1 m tanpa ekor, ukuran yang sama bila dibandingkan dengan seekor singa modern yang sangat besar. Ini membuktikan bahwa singa gua 5-10% lebih besar daripada singa modern.

10. Burung Dodo
Pada Tahun 1505 para pelaut Portugis berhasil menemukan kepulauan Mauritius. Di pulau inilah ditemukan seekor burung yg dikenal dengan sebutan Dodo.
Dodo (Raphus cucullatus) adalah burung yang tak dapat terbang yang pernah hidup di pulau Mauritius. Burung ini berhubungan dengan merpati. Burung ini memiliki tinggi sekitar satu meter, pemakan buah-buahan, dan bersarang di tanah.
Dodo punah antara pertengahan sampai akhir abad ke-17. Kepunahannya sering dijadikan arketip karena terjadi dalam sejarah manusia dan akibat aktivitas manusia.
Dodo adalah burung yang tidak takut pada manusia, dan ditambah ketidakmampuannya untuk terbang, membuatnya menjadi mangsa yang mudah ditangkap. Orang yang mendarat di Mauritius memakan burung ini. Namun, banyak jurnal melaporkan rasa dodo tidak enak dan dagingnya yang keras.

11. badak bercula 2
Binatang ini sangat mirip dengan Badak Modern, hanya saja ia memiliki 2 cula. Diperkirakan hidup sekitar 25 – 45 Juta tahun yg silam

12. Archaeopteryx
Archaeopteryx (dari Bahasa Yunani Kuno ἀρχαῖος archaios yang berarti ‘kuno’ dan πτέρυξ pteryx yang bearti ‘bulu unggas’ atau ‘sayap’; dibaca “ar-kee-OP-ter-iks” [ɑː(ɹ)kiˈɒptəɹɪks]) adalah jenis burung paling awal dan primitif yang diketahui. Binatang ini hidup pada Periode Jura sekitar 155–150 juta tahun lalu yang saat ini dikenal sebagai wilayah Jerman bagian selatan. Dalam Bahasa Jerman, Archaeopteryx dikenal sebagai Urvogel, sebuah kata yang berarti “burung yang asli” atau “burung pertama”. Meskipun namanya yang asli berasal dari Bahasa Jerman, Kata ini juga digunakan dalam Bahasa Inggris.

13. Elang Haast
Elang Haast (Harpagornis moorei), adalah salah elang raksasa yang sekarang telah punah dan dulunya hidup di Pulau Selatan, Selandia Baru. Binatang ini juga dikenal sebagai Elang Harpagornis yang merupakan elang terbesar yang pernah hidup. Binatang ini dipercaya oleh suku Māori dengan menyebut Pouakai; nama yang sering dipakai Hokioi (atau hakawai) yang mengacu pada angkasa yang dihiasi Berkik Selandia Baru — yang secara rinci, subspesies Pulau Selatan yang telah punah.
Elang Haast betina memiliki berat 10 hingga 15 kg, dan yang jantan memiliki berat 9 sampai 10 kg.Kebanyakan dari mereka memiliki rentang sayap kasar 2.6 hingga 3 m, yang pendek untuk berat burung elang (elang emas terbesar dan Elang laut Steller yang memiliki rentang sayap yang hampir sama panjangnya), namun yang membantu mereka ketika berburu di hutan lebat Selandia Baru. Elang Haast kadang-kadang digambarkan sebagai evolusi dari burung yang tidak dapat terbang, namun ini tidak benar; melainkan, binatang itu memunculkan suatu kekerabatan dari gaya nenek moyangnya yang terbang meluncur dan menuju muatan sayap yang lebih tinggi dan manuverabilitas. Kaki yang kuat dan otot terbang raksasa memungkinkan burung-burung ini untuk lepas landas dengan diawali lompatan dari landasan, disamping beratnya yang menakjubkan. Ekornya hampir dipastikan panjang (lebih dari 50 cm, untuk spesimen betina) dan sangat lebar, yang meningkatkan manuverabilitas dan menyediakan tambahan berat. Total lebar mungkin lebih dari 1.4 m untuk betina, dengan tinggi berdiri sekitar 90 cm atau lebih. Elang Haast memburu secara luas, burung yang tidak dapat terbang, seperti moa yang lebih dari 15 kali beratnya. Binatang ini menyerang pada kecepatan lebih dari 80 km per jam, yang sering menangkap tulang pinggul mangsanya dengan kuku-kukunya satu kaki dan membunuh dengan sebuah pukulan terhadap kepala atau leher dengan yang lainnya. Paruhnya yang besar digunakan untuk menyobak organ dalam dan mati karena kehabisan darah. Dalam ketidakmunculan predator besar lain atau Pemakan bangkai, Elang Haast dapat dengan mudah memonopoli sebuah area luas untuk membunuh sejumlah setiap harinya.

Awal pendudukan manusia di Selandia Baru (Māori tiba sekitar 1,000 tahun lalu) juga memangsa dengan kasar pada burung besar yang tidak dapat terbang yang mencakup seluruh spesies moa, yang secepatnya memburu mereka menuju kepunahan. Ini menyebabkan Elang Haast punah sekitar 1500 ketika sumber makanan terakhirnya berkurang. Binatang ini mungkin juga diburu manusia: secara luas, perburuan burung yang cepat yang mengkhususkan dalam memburu binatang berkaki dua besar yang dianggap sebagai ancaman oleh Māori — untuk sebuah makhluk yang dapat membunuh seekor moa yang beratnya 180 kg, manusia dewasa mungkin menganggap sebagai alternatif mangsa yang sehat.[3]

Morfologi komparatif Elang Haast yang berkerabat dengan Elang kecil.
Morfologi komparatif Elang Haast yang berkerabat dengan Elang kecil.

Sebuah catatan perjalanan, Charles Douglas, mengklaim jurnalnya bahwa dia telah bertemu dengan dua raptor berukuran besar di lembah sungai Landsborough (kemungkinan pada tahun 1870an), dan menembak dan memakan mereka.[4] Burung-burung itu mungkin adalah sisa terakhir spesiesnya, namun hal ini tidak mungkin sebab di sana tidak memiliki mangsa yang pantas bagi populasi Elang Haast untuk mempertahankan dirinya selama sekitar setengah milenium saat itu dan cerita rakyat Māori abad 19 yang tetap bertahan bahwa pouakai merupakan burung tidak terlihat dalam kenangan hidup. Masih, observasi Douglas di alam liar umumnya terpercaya; sebuah penjelasan yang lebih memungkinkan, diberikan bahwa anggapan rentang sayap tiga meter burung Douglas tidak mungkin lebih dari perkiraan kasar, yang mungkin burung-burung itu adalah Harrier Eyles. Binatang ini merupakan harrier terbesar yang diketahui (seukuran elang kecil) — dan predator paling umum — dan meskipun binatang ini juga diasumsikan telah punah saat zaman prasejarah, kebiasaan makannya yang menyendiri menjadikan binatang itu kandidat yang paling mungkin untuk makhuk yang tersisa terakhir.

Hingga kolonialisasi manusia saat ini, satu-satunya mamalia terestrial ditemukan di Selandia Baru merupakan tiga spesies kelelawar, salah satunya yang telah punah baru-baru ini. Kebebasan untuk kompetisi mamalia dan ancaman predator, burung mendominasi dan menuduki seluruh mayoritas niche di ekologi binatang Selandia Baru. Moa were grazers — secara fungsional serupa dengan rusa atau domba di bidang lain — dan pemburu Elang Haast, mengisi niche yang sama sebagai predator mamalia niche tinggi seperti Harimau atau beruang coklat.

Analisa DNA telah menunjukkan bahwa raptor ini paling berhubungan dekat dengan Elang kecil yang lebih kecil sebaik Elang Booted (keduanya baru-baru ini diklasifikasi ulang karena kesertaanya terhadap genus Aquila.[5]) dan bukan seperti perkiraan sebelumnya, terhadap Elang ekor baji besar[6] Walaupun demikian, Harpagornis moorei mungkin diklasifikasi ulang sebagai Aquila moorei, konfirmasi yang terhenti. H. moorei mungkin telah menyimpang dari elang yang lebih kecil itu antara 700,000 hingga 1.8 juta tahun lalu. Peningkatan beratnya dari 10 hingga 15 kali lipat periode itu menjadikan evolusi terbesar dan tercepat tentang peningkatan berat vertebrata yang diketahui. Hal ini menjadi mungkin dalam bagian oleh kehadiran pemangsa besar dan ketidakhadiran persaingan dari predator besar lainnya.

Elang Haast pertama diklasifikasikan oleh Julius von Haast, yang memberi nama Harpagornis moorei setelah George Henry Moore, pemilik Perkebunan Glenmark dimana ditemukan burung yang telah ditemukan.

14. Pterodactyls
Pterodactyls pertamakali dilaporkan penemuan-nya oleh dua orang koboi di wilayah Arizona, Amerika Serikat pada tahun 1890. Mereka mengklaim telah membunuh seekor makhluk terbang dengan ukuran raksasa. Setelah membunuhnya, mereka membawa jasadnya ke kota untuk dipamerkan. Pterodactyls memiliki sayap yang besar, mirip seperti kelelawar namun tidak berbulu. Hingga saat ini, laporan-laporan mengenai kehadiran makhluk ini masih sering ditemukan.Tidak hanya di sekitar wilayah Amerika saja, hewan ini menampakkan tanda-tanda kehadirannya di wilayah Afrika, Eropa, dan Asia. Beratus-ratus laporan dan puluhan foto telah diteliti Lembaga Pusat penelitian Cryptozoology diseluruh Dunia. Para ahli memperkirakan pterodactyls merupakan kerabat jauh dari Pangolin dan Pteronodon, dua jenis dinosaurus terbang yang telah punah.

15. harimau jawa
Harimau Jawa adalah jenis harimau yang hidup di pulau Jawa. Harimau ini dinyatakan punah di sekitar tahun 1980-an, akibat perburuan dan perkembangan lahan pertanian yang mengurangi habitat binatang ini secara drastis. Walaupun begitu, ada juga kemungkinan kepunahan ini terjadi di sekitar tahu 1950-an ketika diperkirakan hanya tinggal 25 ekior jenis harimau ini. Terakhir kali ada sinyalemen dari harimau jawa ialah di tahun 1972. Di tahun 1979, ada tanda-tanda bahwa tinggal 3 ekor harimau hidup di pulua Jawa. Walaupun begitu, ada kemungkinan kecil binatang ini belum punah. Di tahun 1990-an ada beberapa laporan tentang keberaadaan hewan ini, walaupun hal ini tidak bisa diverfikasi.[rujukan?]

Di akhir abad ke-19, harimau ini masih banyak berkeliaran di pulau Jawa. Di tahun 1940-an, harimau jawa hanya ditemukan di hutan-hutan terpencil. Ada usaha-usaha untuk menyelamatkan harimau ini dengan membuka beberapa taman nasional. Namun, ukuran taman ini terlalu kecil dan mangsa harimau terlalu sedikit. Di tahun 1950-an, ketika populasi harimau Jawa hanya tinggal 25 ekor, kira-kira 13 ekor berada di Taman Nasional Ujung Kulon. Sepuluh tahun kemudian angka ini kian menyusut. Di tahun 1972, hanya ada sekitar 7 harimau yang tinggal di Taman Nasional Meru Betiri. Walaupun taman nasional ini dilindungi, banyak yang membuka lahan pertanian disitu dan membuat harimau jawa semakin terancam dan kemudian diperkirakan punah di tahun 80-an.

Harimau jawa berukuran kecil dibandingkan jenis-jenis harimau lain. Harimau jantan mempunyai berat 100-141 kg dan tingginya kira-kira 2.43 meter. Betina berbobot legih ringan, yaitu 75-115 kg dan sedikit lebih pendek dari jenis jantan.

Di samping harimau jawa, ada dua jenis harimau yang punah di abad ke-20, yaitu Harimau Bali dan Harimau Persia. Secara biologis, harimau jawa mempunyai hubungan sangat dekat dengan harimau bali. Beberapa ahli biologi bahkan menyatakan bahwa mereka adalah satu spesies. Namun, banyak juga yang membantah pernyataan ini.

16. Harimau bali
Harimau Bali (Panthera tigris balica) adalah subspesies harimau yang sudah punah yang dapat ditemui di pulau Bali. Harimau ini adalah salah satu dari tiga sub-spesies harimau di Indonesia bersama dengan harimau Jawa (juga telah punah) dan harimau Sumatera (spesie terancam punah)
Harimau ini adalah harimau terkecil dari tiga sub-spesies; harimau terakhir ditembak pada tahun 1925, dan sub-species ini dinyatakan punah pada tanggal 27 September 1937

17. Mammoth
Mammoth adalah genus gajah purba yang telah punah. Ukuran tubuhnya lebih besar daripada gajah normal yang ada di dunia saat ini. Gadingnya
melingkar membentuk kurva ke arah dalam dan, dalam spesies utara, dengan rambut panjang.
Ada miskonsepsi bahwa mammoth lebih besar dari gajah. Spesies terbesar mammoth yang diketahui, Mammoth Imperial California, memiliki tinggi punggung sekurangnya 5 meter. Mammoth umumnya memiliki berat 6-8 ton, namun mammoth jantan yang besar beratnya dapat mencapai 12 ton. Gading mammoth sepanjang 3,3 meter ditemukan di utara Lincoln, Illinois tahun 2005. Sebagian besar spesies mammoth memiliki ukuran sebesar Gajah Asia modern.

sumber: SAVE OUR EARTH
About these ads

4 thoughts on “Hewan-Hewan Yang Telah Punah di Dunia

    • karna seleksi alam… yg seharusnya mereka sekarang bisa pake BAJU BALI MURAH, tp berhubung mereka masih primitif n gak bisa pake BAJU BALI MURAH.., jadi yahhh gitu dhe… gak lulus seleksi alam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s